Industri

Seperti Apa Bentuk Perusahaan yang Mendukung 5G?

Kemungkinan yang terkait dengan 5G jauh melampaui layanan seluler cepat. Faktanya, tidak seperti generasi teknologi seluler sebelumnya, sebagian besar perangkat yang terhubung dengan 5G bukanlah ponsel atau tablet.

Bisma Verdya AdhikaJanuary 11, 2021

5G akan memberi daya pada berbagai macam sensor, kamera, perangkat layar, dan bahkan robot dan drone. Dengan kecepatan data yang mendekati (atau bahkan melebihi) kecepatan broadband tetap domestik, 5G dapat memberi bisnis kemampuan yang menarik, mulai dari mengontrol proses dari jarak jauh, memberikan pengalaman realitas virtual yang imersif kepada pelanggan, memberdayakan tenaga kerja yang benar-benar tidak terikat, dan banyak lagi. Di dunia pasca-pandemi, 5G akan mendorong kita menuju transformasi digital perusahaan yang sebenarnya.

Di sini kita akan menjelajahi keuntungan lintas industri dari lingkungan kerja berkemampuan 5G.

Bagaimana Memahami Spectrum

Kunci keserbagunaan 5G? Beragam spektrum yang dialokasikan untuk penggunaannya. Pita-pita ini berada dalam tiga rentang frekuensi berbeda — masing-masing dengan kekuatannya sendiri yang mendukung berbagai kasus penggunaan 5G perusahaan.

Cakupan terluas disediakan pada frekuensi pita rendah di bawah 1 GHz, yang dapat memberikan sinyal kuat di dalam maupun di luar ruangan, menjangkau radius lebar puluhan mil dari setiap lokasi sel.

5G dalam frekuensi mid-band (antara 1 dan 6 GHz) menawarkan kecepatan yang lebih cepat, membuatnya cocok untuk sebagian besar lalu lintas 5G di area metropolitan atau jaringan kampus swasta. T-Mobile memiliki akses ke spektrum yang cukup besar dalam rentang ini: Sel pita tengahnya dapat mengirim dan menerima sinyal berkapasitas tinggi di area yang cukup luas, yang mampu memberikan kecepatan unduh sekitar 115-223 Mbps.

Frekuensi pita tinggi (mmWave) di atas 24 GHz menawarkan bandwidth paling banyak dan karenanya waktu respons lebih cepat. Namun, sinyal tersebut menempuh jarak yang relatif pendek dan memiliki penetrasi terbatas ke dalam gedung, membutuhkan kepadatan situs sel yang tinggi. Rentang ini, dikombinasikan dengan kapasitas tinggi dan latensi rendah dari 5G pita tinggi, sangat ideal untuk tempat dengan kepadatan tinggi seperti stadion olahraga, bandara, dan pusat perbelanjaan.

T-Mobile telah menjadi operator pertama yang meluncurkan 5G mandiri yang tidak bergantung pada infrastruktur 4G. Ini meminimalkan latensi dan memungkinkan pembagian jaringan, memungkinkan operator untuk sepenuhnya mengoptimalkan spektrum dan sumber daya jaringan dengan mengalokasikan bagian-bagian jaringan secara virtual untuk berbagai kasus penggunaan. Perbedaan utama ini ditunjukkan selama pertunjukan drone peluncuran 5G mandiri milik perusahaan .

Karena kecepatan tinggi dan latensi rendah dengan 5G, sebagian besar daya pemrosesan yang diperlukan untuk menjalankan aplikasi kompleks dapat ditemukan di cloud, yang berarti perangkat lokal seperti drone dapat disimpan dengan relatif sederhana.

Menghubungkan Yang Tidak Terhubung

Di antara banyak skenario 5G yang canggih, ada satu yang saat ini menarik banyak perhatian: akses nirkabel tetap (FWA), yang menggunakan 5G untuk menggantikan koneksi broadband kabel (atau berfungsi sebagai cadangan).

Menghubungkan melalui FWA sangat berguna untuk bisnis kecil dan menengah di tempat-tempat di mana broadband serat kecepatan tinggi tidak tersedia (masyarakat pedesaan, misalnya). FWA juga dapat mengaktifkan gerai ritel pop-up atau acara luar ruangan yang lebih besar di lokasi yang kurang terhubung tersebut.

Menggunakan Bandwidth Di Lapangan

Didukung oleh spektrum pita menengah, broadband seluler yang ditingkatkan (eMBB) bisa dibilang merupakan penawaran layanan 5G yang paling serbaguna, mendukung data berkecepatan tinggi di area cakupan yang luas sambil menyediakan kapasitas yang diperlukan di area dengan volume pengguna yang tinggi.

Dan di tempat kerja, salah satu aplikasi awal eMBB dapat berupa komunikasi video real-time definisi tinggi, baik untuk pelatihan, presentasi, atau konferensi. Layanan ini juga dapat memberikan koneksi yang lebih baik kepada pekerja berbasis rumahan dan pekerja lapangan — memungkinkan akses cepat ke database perusahaan melalui cloud, misalnya.

Ke depan, eMBB memiliki potensi besar sebagai media masuk untuk berbagai pengalaman augmented reality (AR) dan virtual reality (VR) yang imersif, yang berpotensi memberikan pengalaman berbelanja yang ditingkatkan atau panduan pelatihan karyawan yang jauh lebih baik.

Di seluruh skenario ini, eMBB dapat menyeimbangkan kinerja agar sesuai dengan berbagai kebutuhan pengguna, baik itu memerlukan pengoptimalan layanan latensi rendah untuk ruang dengan kepadatan tinggi atau memprioritaskan koneksi yang andal untuk pengguna dengan mobilitas tinggi.

Meningkatkan Pabrik 5G

5G juga memiliki potensi dramatis di lingkungan manufaktur. Pabrik berkemampuan 5G — sudah menjadi kenyataan di beberapa area — terus terbentuk seiring berkembangnya era Industri 4.0.

Seperti apa tampilan pabrik bertenaga 5G di dalamnya? Mungkin kekurangan pekerja manusia, untuk satu. Dengan konektivitas perusahaan yang ditingkatkan, pabrik pintar dapat berfungsi tanpa ada personel di lokasi, dengan operasi yang dikendalikan dari jarak jauh melalui 5G.

Jenis otomatisasi ini membutuhkan aplikasi dari ketiga jenis komunikasi 5G — komunikasi tipe mesin masif (mMTC), komunikasi ultra-andal, komunikasi latensi rendah (URLLC), dan eMBB — yang berpotensi digunakan untuk pemantauan video di seluruh fasilitas.

Untuk memantau proses pabrik, mMTC dapat menghubungkan sensor dan tag pada produk yang bergerak di seluruh pabrik. Meskipun ini membutuhkan bandwidth yang relatif rendah, 5G dapat menangani jumlah koneksi yang mengesankan, dan pemrosesan cloud dapat mengoordinasikan data dan mengoptimalkan alur kerja dengan fungsi tambahan yang lebih jauh di jalur produksi.

URLLC juga dapat berkontribusi pada transformasi pabrik 5G — memungkinkan kontrol jarak jauh dan otomatis untuk kemajuan kritis waktu seperti robot industri presisi tinggi atau bahkan rekan mereka yang lebih kolaboratif, “cobots”. Mereka akan berkontribusi pada pabrik dengan bekerja sama dengan manusia di ruang bersama untuk menangani tugas berat atau beroperasi secara mandiri di lingkungan yang lebih berbahaya sambil meniru gerakan manusia jarak jauh.

Di seluruh pabrik, suku cadang dapat diperiksa ke dalam kontrol stok dan dipindahkan ke jalur produksi tepat kapan dan di mana mereka diperlukan menggunakan kendaraan berpemandu otomatis (AGV) yang terhubung dengan 5G yang mampu berkoordinasi satu sama lain, kontrol produksi dan departemen pengiriman.

Menjaga Tag pada Aset

Di luar pabrik dan kantor, 5G dapat terus memberdayakan perusahaan, berpotensi mengawasi dan mengoptimalkan kendaraan armada dan transfer barang hingga ke tujuan akhir mereka.

Ini bahkan dapat mencakup pengiriman "jarak terakhir" melalui drone atau robot pengiriman . Di era Covid-19, ini menjadi sangat membantu dengan menghilangkan kebutuhan akan kontak manusia dan meminimalkan risiko. Dalam kasus manajemen armada, hal ini juga memungkinkan peningkatan keselamatan dan kepatuhan kendaraan.

Secara keseluruhan, laju transformasi digital perusahaan meningkat karena kami bertujuan untuk mengurangi kepadatan personel sebagai tanggapan terhadap Covid-19. 5G mampu memberikan banyak jawaban atas tantangan saat ini sambil mendorong kita menuju masa depan bisnis yang berubah. Dari meningkatkan pengalaman kerja jarak jauh hingga secara signifikan meningkatkan efisiensi pabrik, perusahaan berkemampuan 5G ini menyediakan cetak biru yang menjanjikan untuk masa depan pekerjaan.

Share:

0 Komentar

Related Article